TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA.....

Rabu, 23 September 2009

TEKNIK OKULASI KARET

Okulasi pohon karet merupakan suatu rangkaian usaha untuk memperoleh bahan tanam yang baik dan merupakan rangkaian yang tidak dapat dipisahkan sejak dari seleksi biji dan pengecambahan.

Macam okulasi ada 2 yaitu okulasi hijau (green budding) dan okulasi coklat (brown budding). Okulasi hijau dilaksanakan pada bibit umur 5-6 bulan dan okulasi coklat umur 9-10 bulan.

    1. Pada okulasi hijau : entres diperoleh dari cabang dengan 2 payung berumur 5-6 bulan dengan payung berwarna hijau tua segar.
    2. Pada okulasi coklat : dilaksanakan pada bibit umur 9-10 bulan. Entres yang digunakan berumur 6-12 bulan dan berwarna coklat.

Sehubungan dengan tersedianya biji di kebun-kebun Jawa Tengah pada bulan Maret/ April maka agar penanaman ke polybag tepat waktu dan dapat tersedia bibit siap salur 2-3 payung okulasi menggunakan sistem brown budding/ okulasi coklat.

Alat-alat okulasi

- Pisau okulasi yang tajam

- Pembalut plastik untuk membalut jendela pada batang bawah

- Batang pisang untuk meletakkan kayu entres

- Lap bersih yang dibalutkan dipergelangan tangan untuk membersihkan pisau okulasi.

- Lap untuk membersihkan getah pada jendela batang bawah dan kayu entres

- Batu asah untuk mengasah pisau okulasi

Jenis-jenis mata okulasi

Mengetahui jenis-jenis mata okulasi adalah sangat penting agar okulasi yang dilaksanakan tidak sia-sia dan tingkat keberhasilannya tinggi. Jenis-jenis mata okulasi, yaitu :

1. Mata sisik : terdapat pada ujung internodia, pertumbuhannya paling lambat. Kurang baik untuk okulasi.

2. Mata prima : mata tunas yang terletak diketiak daun. Mata inilah yang terbaik untuk okulasi. Letaknya dibagian tengah internodia. Jumlahnya tiap meter kayu entres terdapat 15-20 mata okulasi.

3. Mata palsu : mata tunas yang tidak pada ketiak daun, berada dibagian paling bawah internodia, jumlahnya antara 3-5 mata. Bila mata ini digunakan untuk okulasi tidak akan tumbuh.

A. Cara Okulasi

Pertama :

- Membuat jendela okulasi pada batang bawah dengan cara mengiris dengan membungkukkan badan. Tinggi sisi kanan dan kiri jendela teratas adalah 10 cm dari tanah sedang tinggi sisi kanan dan kiri jendela terbawah adalah 4 cm dari tanah.

Tinggi sisi kanan dan kiri jendela okulasi pada batang bawah dilakukan berturut-turut untuk 20 pohon, kemudian kembali ke tempat kayu entres yang sudah disediakan terlebih dahulu untuk mengambil mata okulasi.

a. Tinggi sisi kanan dan kiri jendela teratas ± 10 cm dari tanah

b. Tinggi sisi kanan dan kiri jendela terbawah ± 4 cm dari tanah.

Pembuatan jendela pada batang bawah dapat dilakukan dengan bukaan ke atas dan bukaan ke bawah.

Kedua :

- Mengambil mata okulasi dari kayu entres dilakukan dengan cara membuat jendela pada batang bawah. Mata okulasi yang idambil adalah mata okulasi yang dapat digunakan (mata okulasi hidup).

Ø Kesiapan batang bawah yang dapat dilakukan okulasi adalah saat daun karet pada paying teratas sudah tua, jika daun pada paying teratas masih muda, tanaman karet akan tumbuh kurang baik.

Ø Rata-rata tanaman yang diokulasi baik batang bawah atau batang atas (entres) minimal mempunyai 2 payung.

- Kayu entres harus diletakkan pada batang pisang supaya mata okulasi tidak rusak. Sebelum membuat jendela untuk mengambil mata okulasi, getah yang melekat pada pisau okulasi harus dibersihkan dahulu dengan lap bersih diikatkan pada pergelangan tangan kiri.

- Untuk membuat jendela okulasi pada batang bawah dan membuat jendela pada kayu entres untuk mengambil mata okulasi , diperlukan pisau okulasi yang tajam. Pisau okulasi yang tidak tajam (majal) akan mengakibatkan mata okulasi yang diambil menjadi sobek/ pecah dan akan mati jika disambungkan dengan batang bawah, irisan menjadi berat dan keseluruhan pekerjaan okulasi menjadi lambat.

Ketiga :

- Membuka jendela pada batang bawah, menempelkan mata okulasi dan membalut jendela pada batang bawah. Sebelum membuka jendela pada batang bawah getah yang keluar dari irisan pembuatan jendela harus dibersihkan dahulu dengan kain. Teknik pengambilan mata okulasi dan menempelkannya pada batang bawah yaitu:

o Setelah membuat jendela pada kayu entres dan mengirisnya, pangkal irisan dipotong dengan pisau okulasi.

o Langkah selanjutnya adalah memotong ujung irisan dan langsung mengambil mata okulasi untuk ditempelkan pada batang bawah.

o Waktu yang tepat untuk melakukan okulasi adalah jam 06.00 – 10.00 pagi dan jam 15.00 – 17.00 sore.

B. Pemeriksaan hasil okulasi :

Pemeriksaan pertama : 2 minggu setelah okulasi, plastik pembalut dibuka. Bila mata entres masih berwarna hijau berarti hidup dan bila berwarna coklat kehitaman mati. Yang mati diberi tanda dengan daun/ plastik yang diselipkan diatas jendela okulasi setinggi ± 20 cm. Dilakukan okulasi ulang terhadap okulasi yang gagal.

Pemeriksaan kedua : 2 minggu setelah pemeriksaan pertama, yang mati diberi tanda seperti pemeriksaan pertama.

Pemeriksaan ketiga : 1 minggu setelah pemeriksaan kedua yang hidup diberi tanda berupa totolan cat 1 cm di samping atas jendela dengan ketentuan warna berdasarkan klon sebagai berikut :

Klon

Warna

BPM 1

Biru

BPM 24

Merah

RRIC 100

Putih

IRR 118

Hitam

PB 260

Kuning

PB 330

Hijau

PB 340

Coklat

IRR 39

Hijau Putih

C. Pemotongan/ penyerongan bibit

Hal yang perlu diperhatikan sebelum pemotongan bibit sebagai berikut :

v Sebelum dilakukan pemotongan dilakukan pemberian pupuk N dengan dosis 20 gram/ pohon.

v Dilakukan 2-4 minggu sebelum dipindah ke polybag dilakukan pemotongan dengan cara menyerong dari atas tempat okulasi miring ke bawah pada batang yang tidak diokulasi setinggi ± 3 cm diatas jendela okulasi dengan luka bekas potongan dengan parafin.

D. Dongkel bibit

Setelah dilakukan penyerongan, 2-4 minggu kemudian mata okulasi mulai bengkak. Pada stadia ini adalah saat terbaik untuk memindahkan bibit ke dalam polybag. Hal ini dikarenakan jika bibit dipindah ketika sudah tumbuh tunas akan terjadi kerusakan dalam pengangkutan maupun kematian dalam penanaman polybag. Cara mendongkel bibit harus sampai ujung akar, kemudian tunggangnya dipotong menyerong minimal sepanjang 40-45 cm dari leher akar.

E. Pembibitan polybag

Ukuran polybag yang digunakan adalah 50 x 25 cm dan tebal 0,10 – 0,15 mm serta berwarna hitam. Agar sirkulasi air dan udara berjalan dengan baik, maka polybag diberi lubang kecil-kecil di bagian bawah dan samping polybag.

a. Pengisian polybag

Tanah yang digunakan untuk mengisi polybag adalah tanah lapisan atas (top soil) yang subur dan mengandung bahan organik. Tanah tersebut kemudian diayak untuk memisahkan dari sisa-sisa akar dan kayu yang dapat menjadi sumber penyakit.

Sebelum dimasukkan ke dalam polybag, tanah yang sudah diayak dicampur dengan pupuk Rock Phosphate 50 gr/ polybag. Untuk mencegah serangan Jamur Akar Puth (JAP), media polybag dicampur dengan belerang 20-25 gr/polybag.

b. Menyusun polybag

Polybag disusun pada parit yang telah dibuat dengan ukuran lebar 40 cm dan kedalaman 15 cm. Arah parit Utara-Selatan dan mata okulasi dihadapkan ke Timur-Barat untuk memudahkan pemeliharaan.

Jarak antar parit polybag antara 60-100 cm sesuai dengan sasaran jumlah paying, untuk paying 3 minimal berjarak 80 cm.

c. Menanam dalam polybag

Pekerjaan dalam penanaman meliputi beberapa tim yaitu:

1. Tim dongkel bibit dan transportasi, dimana bibit yang didongkel sesegera mungkin untuk dilakukan seleksi dan penanaman.

2. Tim seleksi mempunyai tugas diantaranya :

a. Mengelompokkan bibit sesuai ukuran besar dan kecil.

b. Memisahkan stump dengan perakaran yang lurus (baik) dan bercabang/ bengkok dan terserang JAP dibuang.

c. Memotong akar lateral ± 1-2 cm dari akar tunggang.

d. Merapikan stump dengan melakukan pemotongan ± 40 cm diukur dari leher akar.

e. Merendam selama ± 5 menit dalam larutan bayleton 250 EC.

f. Mengoleksi bekas luka potongan dengan dengan Rootone F/ sejenis dalam bentuk pasta.

3. Tim penanam bertugas :

i. Polybag yang telah terisi tanah disiram sampai jenuh selama 3 hari berturut-turut.

ii. Tanah dalam polybag dipadatkan dengan cara menusukkan batang kayu/ sejenisnya ke dalam tanah beberapa kali sampai merata dan padat.

iii. Untuk memudahkan penanaman, tanah pada polybag dibuat lubang pada bagian tengahnya dengan tugal/kayu.

iv. Okulasi Mata Tidur (OMT) yang sudah diseleksi, dipisahkan dan ditanam dengan cara memasukkan akar dengan arah mata okulasi seragam dan bertolak belakang.

v. Tanah dipadatkan sampai pada leher akar dan menjaga kerusakan akar hingga tidak ada rongga udara yang menyebabkan pembusukan akar dan segera dilakukan penyiraman.

vi. Dalam penanaman juga diperhatikan estetika, yaitu kelurusan penanaman dalam barisan menggunakan tambang.

1 komentar: